About Us

Tuesday, September 16, 2014

Tidur sihat cara Nabi

Tidur Rasullah SAW merupakan cara tidur yang sangt baik bagi kesihatan.Setiap posisi dan waktu yang Baginda pilih untuk tidur sangat bermakna bagi kesihatan. Hal Ini diakui oleh para ilmuan ilmu kedoktoran pada zaman sekarang.

Ibnu Qayyim al-Jauziyyah berkata,"Barangsiapa yang memerhatikan pola tidur dan bangun Baginda, nescaya mengetahui bahawa tidur Baginda merupakan tidur yang paling bermanfaat untuk organ badan, organ dan kekuatan".

Cara-caranya ialah:

1. Mengiring kesebelah kanan.

Posisi tidur Nabi SAW adalah mengiring ke sebelah kanan. Kemudian Baginda berbalik bertumpu sedikit pada sisi kiri, supaya dengan cara itu, proses pencernaan lebih cepat kerana condongnya rusuk di atas hati. Kemudian baginda kembali tidur bertumpu pada sisi kanan semula,agar makanan segera larut daripada ruruk. Jelaslah bahwa posisi permulaan dan posisi terakhir tidur Baginda bertumpu pada sisi kanan.

Selain bermanfaat bagi pencernaan, paling tidak ada tiga manfaat lain yang dapat diambil daripada posisi tidur mengiring ke sebelah kanan. Untuk memudahkan pernafasan, tidur mengiring menghalang jatuhnya lidah ke belakang yang boleh menghalang saluran pernafasan. Jika tidur pada posisi terlentang maka keadaan lidah pada saat tidur akan mengakibatkan saluran pernafasan tersekat dan mengakibatkan dengkuran.

Orang yang berdengkur akan mengakibatkan tubuh kekurangan oksigen. Malahan kadang kadang menghalang pernafasan lantas menyebabkan seseorang itu tersedak dan terjaga daripada tidurnya.

Orang tersebut biasanya akan terjaga dalam keadaaan pening kepala kerana kurangnya oksigen yang sampai ke otak. Tentunya keadaan ini sangat menganggu tidur kita.

Bagi jantung, tidur mengiring ke sebelah kanan membuat jantung tidak ditimpa oleh organ lain.

Hal ini kerana posisi jantung yang memang berada lebih lama di sebelah kiri. Tidur bertumpu pada sisi kiri menyebabkan darah yang masuk ke atrium juga banyak kerana paru paru kanan perlu mendapatkan darah yang lebih banyak daripada paruparu kiri. Paru paru kiri lebih kecil dibandingkan dengan paru paru kanan.

Jika tidur mengiring ke sebalah kanan, jantung akan jatuh ke sebelah kanan. Keadaan itu tidak menjadi masalah kerana paru paru kanan besar. Namun lain halnya kalau bertumpu sebelah kiri, jantung akan menekan paru paru sebelah kiri yang berukuran kecil dan situasi ini adalah kurang baik.

2. Melururskan punggung

Selain posisi tidur yang mengiring ke kanan, Nabi SAW juga meluruskan pinggang ketika tidur. Manfaatnya adalah supaya organ organ dalaman tidak tertekan. Malahan posisi tersebut juga melancarkan peredaran darah.

3. Membengkokkan sedikit kaki

Dalam dunia kedoktoran, seorang doktor akan meminta pesakit membengkokkan kakinya jika doktor tersebut mahu memeriksa perut pesakit. Kesan darpada perbuatan ini adalah untuk mengendurkan otot otot perut sehingga lebih mudah untuk diperiksa. Membengkokkan kaki sedikit pada saat tidur menolong organ organ otot otot perut itu sendiri untuk relaks dengan lebih sempurna. Hal ini akan menjadikan tidur seseorang lebih tenang.

4. Menggunakan telapak tangan sebagai bantal

Kita tentu sering mendengar bahawa posisi leher sangat mempengaruhi kualiti tidur. Leher yang tidak lurus ketika sedang tidur akan menyebabkan sakit leher ketika bangun dan biasanya ini kekal beberapa lama sehingga mengangu aktiviti lain. Maha Suci Allah yang menciptakan tangan sedemikian rupa sehingga apabila kita melihat orang yang tidur dengan telapak tangan maka di antara kepala, leher dan punggung tercipta garis lurus.

5. Cepat tidur dan cepat bangun

Baginda SAW tidur pada awal malam dan bangun pada pertengahan malam kedua. Biasanya Rasullah SAW bangun dan bersiwak, lalu berwuduk dan solat sehingga waktu yang diizinkan Allah.Baginda tidak pernah tidur melebihi keperluan,namun tidak pula menahan diri untuk tidur sekadar yang diperlukan. Penelitian Daniel F Kripke, ahli psikiatri dari Universiti California amat menarik untuk diungkapkan. Penelitian ini dilakuakan di Jepun dan Amerika Syarikat selema enam tahun dengan responden berusia 30 hingga 120 tahun. Hasil kajian menunjukkan bahwa orang yang biasa tidur lapan jam sehari memiliki risiko kematian yang lebih cepat. Sangat berlawanan dengan mereka yan biasa 6-7 jam sehari . Bagi Rasullah SAW, Baginda biasanya tidur selepas Isyak untuk memudahkan bangun malam. Jadi Baginda tidur tidak lebih daripad 8 jam/

Cara tidur Rasullah SAW juga penuh dengan makna. Ibnul Qayyim al-Jauziyyah dalam buku Kaedah Pengubatan Nabi mengungkapkan bahawa Rasullah tidur dengan mengiringkan tubuh sebelah kanan, sambil berzikir kepada Allah hingga mata Baginda terasa berat. kadang kadang baginda mengiringkan badannya ke sebelah kiri sebentar, kemudian kembali ke sebelah kanan. Tidur seperti ini merupakan tidur paling baik. Hikmah lainnya, tidur dengan mengiring ke kanan menyebabkan Baginda lebih mudah bangun untuk solat malam.

Allah Doktorku,Mukhlas Asy-Syarkani Al-Falahi

No comments:

Post a Comment